Kelas Bunsay Level 1 Day4 Fara Noor Aziza

4 06 2017

Hari Keempat Tantangan : Komunikasi Produktif Pada Anak (mengendalikan emosi)

Sudah masuk hari keempat. Alhamdulillah. Bismillahi rohmani rohim

Perubahan yang saya lakukan di hari ke-4

Kali ini bukan ke perubahan yang saya lakukan. Tapi perubahan sikap saya, saat ada anak yang cranky (rewel). Eh, setelah difikir kok sama sama aja ya, perubahan yang saya lakukan juga. Ya begitulah pokoknya.

Jadi begini cerita (hiiii.. kayak awalan cerita story horor, jaman dulu) (apasih)

Seminggu terakhir saya merasa anak anak semakin kooperatif dengan saya, semakin sayang, nempel ke saya, sekaligus mandiri di saat yang bersamaan. Tapi kemaren sore, saya lupa alesannya kenapa. Mas Akhtar, rewel ga jelas. Ooo sek sek sek, ta inget inget dulu. Seinget saya, selepas sholat ashar, kami mau pergi ke daerah BSD. Abi nya anak anak pengen menu buka puasa Mie Titi, di daerah BSD. Nah, karena rada jauh, kami naik mobil. Sedangkan mas Akhtar ini, pernah ada kejadian khusus, naik mobil, karpet mobil habis kena air hujan, jadi nya bau banget. Nah begitu, mas Akhtar, naik mobil, muntah di mobil, karena bau karpet mobil yang ga enak banget.

Pas kita mau berangkat mas Akhtar nya rewel. “Aku ga mau naik mobil, mau nya naik motor aja”. Ditangani sama Abi nya, tambah rewel menjadi jadi, hahaha. Kadang kadang anak anak deket banget sama Abi nya, tapi sering nya kayak musuhan sama Abi nya, hahaha.

Nahh, pas momen itu banget, udah mau emosi aja ni. Tapi otak saya, tiba tiba, mengenali bahwa saya lagi mau emosi. Posisi saya di dalam rumah, mas Akhtar rewel yang ditangani Abi nya diluar rumah.

Nahh, lagi, otak saya, tiba tiba muter lagi. “Eh, Lu lagi mo marah ni. Jangan marah, jangan marah, panjangin nalar, panjangin nalar”. Alhamdulillah ga jadi marah, beneran. Jadi kayak diotak itu, spelling doa, ya Allah, jangan marah, jangan marah, nyante, calm, tenang.

Dan pada akhir nya, Abi berhasil nenangin mas Akhtar, dengan rasionalitas nya beliau, dan kita jadi berangkat naik mobil.

Semoga bisa istiqomah. Aamiin.

Rasa nya menyenangkan kalo bisa menahan emosi. Kayak, memaksa otak kita harus bekerja. Selain emosi, pasti ada jalan lain, untuk menyelesaikan masalah

Hal menarik yang ada di hari ini

Hal yang menarik.. Ya itu diatas, saya merasa bisa mengenali, saat biasanya, diri saya akan marah ke anak anak. Dan bisa melatih diri saya, untuk tidak emosi ke anak anak. Yang perlu digaris bawahi kata kata melatih diri saya. Karena saat sekali bisa menahan emosi, bukan berarti sudah berhasil, tapi merupakan latihan, di kawah candradimuka kehidupan yang fana ini, hehehe.

Insya allah kedepan, pasti akan ada lagi ujian ujian kehidupan, utama nya bab menahan emosi ke anak anak. Doa saya sama Allah. Astaghfirullah hal adziem. Semoga istiqomah ya Allah, saya dijadikan pribadi yang lebih baik lagi setiap hari nya. Aamiin Aamiin Ya robbal alamin.

This is it. Level 1 day 4

#level1
#day4
#tantangan10 hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip

Iklan




Kelas Bunsay Level 1 Day1 Fara Noor Aziza

1 06 2017

Assalamualaikum warohmatullohi wabarokatuh

Selamat Pagi pembaca blog saya yang budiman dan budiwati. Hari ini saya mulai games Kelas Bunsay Level1 Day1.

Mari kita lihat dulu, Anda adalah pembaca blog saya yang type apa?Β 

  1. Jika Anda, pembaca blog baru. Pasti akan bertanya tanya, apa itu games bunsay level1 day1. Jawabannya bisa dilihat di link ini dan ini
  2. Jika Anda, sesama pejuang IIP yang sedang menjalani kelas Matrikulasi. Semanggaatt.. kita berproses bersama sama. Jangan pantang menyerah menyelesaikan matrikulasi, nanti akan ketemu kelas BunSay juga πŸ™‚
  3. Jika Anda, teman pejuang bunsay dan fasilitator yang sengaja mampir ngecek tugas. Langsung cek postingan di bawah yaa… πŸ™‚

*****

Jadi, dari aliran rasa dan preparation yang sudah saya tuliskan di postingan sebelumya. Saya merasa berdebar debar dan bersemangat sekali.

Yang sudah saya siapkan adalah :

  1. Mempelajari materi secara keseluruhan, dibaca berulang ulang, dipahami, dituliskan lagi
  2. Memilih materi apakah yang akan dijadikan tantangan pertama
  3. Mempersiapkan sheet untuk memudahkan evaluasi untuk diri saya

print bunsay 1

Saya print untuk 3 orang, 2 anak saya, 1 suami.

Poin yang saya pilih untuk tantangan kali ini adalah :

Komunikasi Produktif Pada Anak (Mengendalikan Emosi)

Apakah saya pernah marah ke anak? Pernah

Apakah saya sering marah ke anak? Jarang (menurut saya jarang)

Dampak apa yang diterima oleh anak dengan “pernah” marah ke anak?

Dampak nya, anak saya yang pertama, gampang marah juga ke adik nya. Anak saya 2 Akhtar 5 tahun, Abbas 4 tahun.

Dan kata kata yang diucapkan saat Mas Akhtar marah / jengkel / ga sabaran sama adik nya atau sama saya, adalah sama persis dengan kata kata yang saya gunakan saat saya marah. Hiks hiks sedih, mau peluk Mas Akhtar dan Adek Abbas.

Level “jarang marah” menurut saya, saja, sudah berpengaruh dan melekat ke Mas Akhtar, apalagi kalo sering marah. Hiks hiks ngerasa bersalah lagi. istighfar, Astaghfirullah hal adiem

Jujur, saya marah ke anak, waktu itu saya merasa hal yang perlu. Yang perlu digaris bawahi saya merasa hal yang perlu. Misal nya memberikan pengertian ke anak. Mas AkhtarΒ tolong tutup pintu nya. Anak bercanda, ngajak bermain, dengan cara, “menggoda emosi saya”, malah mainan pintu, buka tutup pintu.

Sudah diberikan pengertian, jangan Mas Akhtar nanti kecepit pintu loh. Satu dua tiga empat lima kali diberitahu, DOOOORR. Mas Akhtar, Bunda udah mau marah nih, intonasi lebih tinggi, siap siap mau marah. Baru ditutup beneran pintu nya. Nama nya juga anak anak. Pasti yang mereka tau bermain dan bermain, kita nya aja, eh saya nya aja yang kurang bisa mengendalikan emosi.

Sebenernya ada cara lain. Selain bilang. Mas Akhtar, Bunda udah mau marah nih. Yaitu, kita datangin anak nya, kita peluk, kita sayang, kita kasih tau, tutup pintu yang benar, kita ajak bicara, kenapa mas akhtar mainan pintu?, kita kasih tau bahaya nya mainan pintu dan seterusnya.

Proses marah dan proses ngasih tau baik baik, memang lebih cepet proses marah, berasa langsung selesai. Tapi tapi tapi, tidak baik untuk perkembangan diri anak.

*****

Perubahan yang saya lakukan di Hari ke – 1

  • Belajar lebih diluangkan kesabarannya.
  • Belajar dipertahankan senyumannya.
  • Belajar menerima, ga masalah kalo anak kita melakukan kesalahan
  • Belajar menerima, ga masalah rumah kotor berantakan, karena itu adalah workspace belajar anak

Hal menarik yang ada hari ini

Kami punya akuarium kecil dirumah, isi 8-10 ikan kecil. Nah, pagi ini Akhtar kasih makan ikan, secara ga sengaja di pukul akuarium nya. Ikan nya kaget, ada satu yang loncat keluar. Jatuh ke ubin, loncat loncat tergelepar gitu.

Reaksi saya :

Wah mas akhtar, lucu banget ikannya bisa loncat keluar yaa.. sambil senyum.. πŸ™‚

Reaksi akhtar :

Bunda marah sama mas? (Nggak nyangka kalo ternyata mas Akhtar berfikir kalo saya, bakalan marah sama Mas Akhtar. Padahal saya nya, ketawa, biasa aja) Hiks hiks sdih lagi deh,

Nggak Mas Akhtar, Bunda ga marah. Yuk kita ambil baskom, kita balikin ikannya ke akuarium.

Rasanya, lebih menenangkan dihati, karena ga pake emosi. Mas akhtar nya juga membantu memindahkan ikan ke akuarium, dan kita ketawa bersama. Happing ending. Smile.. πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

Doakan saya semoga istiqomah ya teman teman..

This is it. Level 1 day 1

#level1
#day1
#tantangan10 hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip