Kelas Bunsay Level 1 Day14 Fara Noor Aziza

15 06 2017

Hari keempatbelas tantangan : Komunikasi Produktif Pada Anak (Intonasi dan Suara yang Ramah)

Waahhh.. mepet posting yang day 14, ampe kelewat jam 1 malem, hihihi..

Soalnya hari ini lumayan seger. Udah direncanakan akan posting malam. Karena alhamdulillah beberapa hari ini, tidak ada hal hil yang menyebabkan emosi marah, atau harus meninggikan suara ke anak, sehingga tidak menggunakan intonasi dan suara yang ramah.

Hal yang menarik pada hari ini
Karena anak anak aman aja, jadi bingung mau nulis apa. Pas sore sore menjelang berbuka, baru ada kejadian seger.

Ini hasil karya nya anak anak, ditinggal bunda nya sebentar dikamar sebelah, untuk tilawah, ngejar setoran tilawah di bulan ramadhan.

Nah ini teh, anak anak maen berdua, di kamar. Begitu selese main, mas Akhtar nyamperin.

  • Bunda pasti marah, aku kangen bunda marah.
  • Kenapa nak?
  • Kamar nya hancur bun. Berantakan
  • Ooooo gapapa (ini alhamdulillah, saya beneran udah ga ada keinginan marah, biasa aja, udah pasrah, hihihi. Berantakan ya diberesin, gitu aja)
  • Kok bisa ini mas, kayak gini berantakan?
  • Aq main restoran restoran an, sama adek, tapi pake makanan beneran. Jadi berantakan. Harus nya pake makanan bohongan ya bun? Pale balok aja?
  • Oooooo maen restoran, bagus itu.
  • Pake balok, boleh. Pake makanan beneran boleh, asal makanannya dimakan, bukan dihancurin kayak gini. Kasihan makanan nya kalo dihancurin, dibuang buang kayak gini.
  • Bunda, hukum mas akhtar sama adek yaa.. Bukan karena maen restoran, tapi karena buang buang makanan yang harus nya bisa dimakan.

Akhir nya dihukum lah mereka berdua, ngadep tembok kayak gini, selama 10 menit. Ini pertama kali nya mereka dihukum, bukan karena main restoran, tapi karena buang buang astor.

Dan ini pertama kali nya, mereka saya hukum seperti ini. Karena jujur bingung, mau diapain ya anak anak. Saya memang tidak marah, tidak emosi, bahkan sepanjang percakapan, saya lakukan dengan intonasi lembut dan ramah. Tapi saya merasa harus memberitahu anak anak, bahwa tindakan mereka salah, bagian membuang makanan. Boleh main restoran, dengan makanan beneran, tapi ya harus dimakan, bukan dibuang buang.

5 menit pertama mas akhtar nangis, hihihi. Aku ga mau dibawa ke kantor polisi bun. Bukan sayang, hukuman nya, ga dibawa ke kantor poliso, mas akhtar sama adek, duduk 10 menit hadap tembok, mas renungkan, kalo buang makanan itu, ga baik mas.

Alhamdulillah setelah nya, aman, karena memang ga dibawa ke kantor polisi, kayak yang ditakutin mas akhtar, hehehe.

Aq ga akan mengulangi lagi, bun, buang buang makanan. Besok main restoran, makanan nya tak makan sama adek.

Iyyaa bunda tau mas akhtar anak baik, anak sholeh. Makasi yaa mas, sudah mau, tidak buang makanan lagi.

This is it. Level 1 Day 14

#level1
#day14
#tantangan10 hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayiip

Iklan

Aksi

Information

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




%d blogger menyukai ini: