Kangennnnn

15 04 2010

Tadi malam Ayah datang di mimpi saya. Membangunkan sholat shubuh seperti kebiasaan beliau waktu saya di rumah.

“Mbak fafa, bangun mbak, wis shubuh. Ayo anak perawan, cah ayu”

*

Kalau di rumah, saya ndak mau bangun sholat shubuh sendiri. Sudah terdengar adzan sholat shubuh biasanya saya pura-pura masih tidur, nunggu dibangunin sama Ayah. Atau sembunyi di balik pintu kamar, begitu Ayah masuk kamar,

“Doooorrrr, sudah bangun Yahhh,,, hehehehe”.

Dan tadi malam, Ayah membangunkan saya lagi lewat mimpi. “Ayo cah ayu, sholat shubuh dhisik.” Sambil mengusap lembut kepala saya. Tadi pagi masih terasa usapan lembut beliau, sampai sekarang pun masih terasa.

Baca entri selengkapnya »





Terjebak di rumah

13 04 2010

Hehehehe, saya sedang terjebak di rumah ni. Ceritanya lagi demam semalem, trus ditambah begadang demi masa depan. 🙂 Jadinya lah pagi ini off aktivitas dulu. Nah kan ceritanya jadi anak kosan. Kosan itu type rukan, rumah kantor. Bawah kantor, kamar di atas jadi kosan.

Si saya tinggal di atas, dan di bawah itu di sekat jadi dua, satu kantor itu tadi, yang kedua ibu kosan.

Akses keluar ada dua, satu lewat kantor, satu lagi lewat ibu kos. Dan masalahnya, sekarang di kantor ada acara di tutup lah itu pintu akses pertama. Dan ibu kosan lagi keluar, ditutup lah akses pintu kedua.

Dan perfect, saya ndak bisa keluar, terjebak di dalam rumah, sodara sodara. huhuhuhuhuhuhu

Baca entri selengkapnya »





Jamu Paitan

10 04 2010

Jamu. Kalau bicarain masalah tentang jamu sebenernya saya paling gimana gitu. Masalahnya dulu pernah waktu masih SMP kelas 1 apa ya, di training jamu sama ibu, dua bulan full bo’. Alkisah seperti ini kira kira percakapannya.

*

Settingnya waktu itu di rumah. Seinget saya waktu itu kulit kaki tuh sensitif banget, jadi kalo digigit nyamuk trus digaruk jadi berbekas. Kalo jatuh dikit langsung berbekas. Dan buanyak buanget tato alami di kaki saya

Ibu : “Heh, anak perawan, kakinya kok kaya narapidana penjara” (hiks hiks, shock dikatain narapidana sama ibu sendiri)

Saya : “Lhah gimana lagi bu, nyamuk ndek rumah banyak banget”

Ibu : “Yo wes, mulai besok minum jamu aja, biar cepet ilang bekas lukanya.”

Saya : “Enggih bu” (kan saya type anak yang nurut sama orang tua)

Baca entri selengkapnya »





mengatur perasaan

9 04 2010

Fiuhhhhh,,,,,,,,,

Alhamdulillah, sedang bersih bersih hati ni. Beberapa hari ini piye gitu hatinya, aneh, alhamdulillah alarm nya bunyi. Jadi sebelum akhirnya hati nya jadi lebih aneh lagi makanya dibersihin dulu.

Aneh yang dirasain itu tentang perasaan suka ke orang. Fitrah si sebenernya, setiap orang pasti punya perasaan suka ke orang lain, tapi kalo kadarnya kebanyakan (menurut fara si) jatuhnya malah lebih ga enak sendiri. Jadi kepikiran, pengen tau kabarnya lah, kondisi terbarunya apalah, ngerasa kangen lah apalah, aneh gitu kan. Beberapa hari ini si sempet ngerasa kaya gitu, dan itu aneh sodara sodara. 🙂

Suka ke orang memang bener bener fitrah si, nabi Adam juga ngerasa gitu ke Hawa, tapi ya itu, perasaan nya itu ada setelah pernikahan, setelah semuanya sah dan halal.

Kan ceritanya yang Maha Memiliki hati kita adalah Allah SWT, dan kita bisa kok bantu Allah untuk me-manage nya dengan jaga hati. Kalo sekarang kita memberikan hati kepada siapapun, rasanya seperti mengkhianati Allah gitu. Maksutnya memberikan hati kita tanpa koridor yang sah, pernikahan. Kalo udah nikah si beda lagi kasusnya, harus diberikan semuanya hatinya, hehehe. Karena kan mencintai suami, juga untuk mencari keridhoan Allah Sang Pemilik Hati.

Trus kalo ada yang nanya, gimana bisa menikah dengan seseorang tanpa perasaan suka?

Baca entri selengkapnya »